Kualitas Rasa Gudeg Bu Djuminten Meski Sudah Dikelola Oleh Tiga Generasi

Kota Jogja cukup terkenal dengan destinasi wisata alamnya yang mempesona, kuliner nya yang khas serta wisata belanjanya. Nah, ketika berkunjung ke Jogja rasanya belum afdhol jika tidak mencicipi kuliner nya yang khas yaitu Gudeg Jogja. Beberapa kedai Gudeg yang sudah melegenda seperti Gudeg Yu Djum, Gudeg Pawon, Gudeg Permata, hingga Gudeg Djumilan. Namun ada salah satu kedai gudeg yang sudah ada sejak tahun 1926 yaitu Gudeg B Djuminten.

Kini kedai gudeg tersebut sudah dikelola oleh tiga generasi dan masih menjaga kualitas rasa yang sudah ada sejak jaman dulu. Ciri khas dari gudeg yang satu ini adalah kuah areh nya yang dihasilkan dari kelapa sawit asli sehingga gurih dan kental seperti kuah padang dan berbeda pada gudeg umumnya yang menghasilkan citarasa manis pada kuahnya. Salah satu yang menjadi alasan Gudeg B Djuminten bertahan hingga saat ini adalah olahan gudegnya yang tetap dijaga kualitas rasanya. Ayam yang digunakan dalam pembuatan gudeg dimasak dengan menggunakan bumbu semur selama satu setengah jam. Ayam yang digunakan adalah ayam kampung yang masih berusia muda.

Cara memasaknya pun cukup unik yaitu menggunakan kayu bakar dari Pohon Sonokeling. Namun tak semua bahan untuk membuat gudeg ini menggunakan kayu karena ada bahan – bahan yang dimasak dengan menggunakan api gas. Untuk memasak areh, gudeg dan telor wajib menggunakan kayu bakar saat memasaknya karena jika pakai api gas akan berbeda rasanya apalagi jika memasak gudeg membutuhkan waktu yang cukup lama sekitar  tiga jam lebih.

Untuk memasak gudegnya tak lupa diberi tambahan gula merah atau gula Jawa asli yang tujuannya untuk memperkuat rasa. Biasanya gudeg dimasak tiga hari satu kali dalam gentong berukuran besar kapasitas satu kwintal. Dalam sehari, kedai Gudeg B Djuminten ini mampu menghabiskan 20 ekor ayam sekaligus. Nah, buat kamu yang ingin mencoba gudeg yang satu ini maka bisa berkunjung ke Jalan Asem Gede No. 14, Cokrodiningratin, Jetis, Kota Yogyakarta.

Share this:

Leave a comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.